Peraturan Pengunjung

administrators 01 Juli 2019 05:45:11 2736

PROTOKOL PENGUNJUNG DAN PETUGAS

MUSEUM BENTENG VREDEBURG YOGYAKARTA

SELAMA PANDEMI COVID-19


Demi terlaksananya layanan publik serta tetap menjaga kesehatan dan keselamatan selama

masa pandemik Covid-19, pengunjung dan Petugas Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta

dimohon memperhatikan hal-hal berikut:


A. WAKTU KUNJUNGAN MUSEUM:

1. Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta membuka layanan kunjungan dengan

    jadwal sebagai berikut:

    Selasa – Minggu : Pukul 08.30 – 15.00 WIB

    Istirahat : Pukul 12.00 – 13.00 WIB

    Senin dan libur nasional tutup.

2. Layanan pengunjung hanya khusus untuk pengunjung lokal domestik

3. Pelaksanaan layanan kunjungan mengikuti ketentuan protokol kesehatan yang

    berlaku.


B. TATA TERTIB KUNJUNGAN MUSEUM:

1. Setiap pengunjung wajib menggunakan masker, mencuci tangan, serta diukur suhu

    badannya oleh petugas sebelum memasuki museum.

2. Tidak diperkenankan menyelenggarakan acara, baik intern museum ataupun pihak

    luar museum, yang mendatangkan kerumunan orang

3. Wajib menjaga jarak minimal 1,5 meter selama berada di lingkungan museum, baik

    dengan petugas maupun dengan pengunjung yang lain.

4. Melakukan pembelian tiket masuk museum dengan menggunakan pembatas antara

    petugas dan pengunjung.

5. Akses masuk ke museum diatur secara bergantian, sesuai dengan kapasitas ruang

    pamer.

6. Akses terhadap kids corner, play ground dan photo booth untuk sementara waktu

    tidak dibuka.

7. Pengunjung siap harus menunggu di ruang tunggu pada saat jam pengunjung

    diorama sudah maksimal.

8. Pengunjung harus dalam kondisi sehat.

9. Pengunjung tidak boleh menyentuh/memegang koleksi.

10. Waktu berkunjung di Museum Benteng Vredeburg maksimal 60 menit.

11. Pengunjung wajib mengisi buku tamu yang disediakan.


C. PETUGAS KEAMANAN

1. Petugas keamanan dalam kondisi sehat.

2. Mengenakan alat pelindung diri sesuai standar (masker, sarung tangan, face shield).

3. Menjaga kebersihan tangan dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun dan

    air mengalir atau menggunakan hand sanitizer.

4. Memastikan pengunjung mematuhi protokol kesehatan. Menegur dengan baik dan

    santun apabila ada pengunjung atau tamu kantor yang tidak mematuhi protokol

    kesehatan (tidak memakai masker, tidak mencuci tangan sebelum masuk museum,

    tidak menjaga jarak)

5. Menjaga jarak dengan pengunjung dan sesama petugas museum minimal 1 meter

6. Melakukan cek suhu tubuh pengunjung yang masuk museum dengan alat ukur suhu

    (thermo gun). Jika menemukan pengunjung yang sakit batuk, pilek, diare dan sesak

    nafas atau menunjukkan suhu tubuh >37,5°C (dua kali pemeriksaan dengan jarak 5

    menit), tidak memperbolehkan pengunjung tersebut masuk dan meminta untuk

    melakukan pemeriksaan kesehatan.

7. Mengatur pembatasan jumlah pengunjung di dalam gedung pameran maksimal ……

    orang agar tidak terjadi penumpukan.

8. Mengatur alur keluar masuk pengunjung.

9. Secara berkala menginformasikan kepada pengunjung melalui pengeras suara

    himbauan sebagai berikut:

    a. Selalu menggunakan masker di area museum, baik di dalam ruang pamer maupun

        di halaman museum

    b. Menjaga jarak minimal 1,5 meter dengan pengunjung lain

    c. Mencuci tangan secara berkala

    d. Jika bersin atau batuk menutup dengan menggunakan siku tangan

    e. Dilarang berjabat tangan

    f. Dilarang makan dan minum di dalam ruang pamer

    g. Dilarang merokok di sembarang tempat, merokok di area merokok yang

    disediakan

    h. Himbauan apabila dirasa sudah selesai kunjungannya diharap pengunjung

    meninggalkan area museum. Menyampaikan terima kasih atas kunjungan dan

    salam sahabat museum

    i. Menginformasikan pengunjung yang telah melebihi waktu kunjungan (60 menit)


D. PETUGAS TIKET:

1. Petugas tiket dalam kondisi sehat.

2. Mengenakan alat pelindung diri sesuai standar (masker, sarung tangan, face shield).

3. Menjaga kebersihan tangan dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun dan

    air mengalir atau menggunakan hand sanitizer.

4. Menjaga jarak dengan pengunjung ketika melayani.


E. PETUGAS LAYANAN INFORMASI:

1. Petugas layanan informasi dalam kondisi sehat

2. Mengenakan alat pelindung diri sesuai standar (masker, sarung tangan, face shield).

3. Menjaga kebersihan tangan dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun dan

    air mengalir atau menggunakan hand sanitizer.

4. Menjaga jarak dengan pengunjung ketika melayani.

5. Mempersilakan tamu/pengunjung untuk mengisi buku tamu

6. Menghimbau tamu/ pengunjung untuk menggunakan hand sanitizer sebelum dan

    sesudah mengisi buku tamu


F. PETUGAS PEMANDUAN

1. Pemandu yang bertugas dalam kondisi sehat.

2. Mengenakan alat pelindung diri sesuai standar (masker, sarung tangan, face shield).

3. Menjaga kebersihan tangan dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun dan

    air mengalir atau menggunakan hand sanitizer.

4. Untuk pelayanan pemanduan, pemandu bertugas secara bergantian di tiap ruang

    pamer (masing-masing 1 orang)

5. Membatasi jumlah pengunjung dalam satu kali pemanduan rombongan maksimal

    sebanyak 6 (enam) orang.

6. Menjaga jarak dengan pengunjung dan pegawai lainnya dalam rentang 1,5 meter.

7. Selama proses pemanduan menggunakan pengeras suara.


G. PETUGAS KONSERVASI KOLEKSI

1. Meningkatkan interval pembersihan koleksi dan media pamer yang rentan tersentuh

oleh pengunjung

2. Semua area museum yang diakses publik wajib dibersihkan minimal 2x sehari


H. PETUGAS DESAIN LAYOUT TATA PAMER

1. Menentukan alur pengunjung satu arah (pintu masuk dan keluar berbeda)

2. Membuat marka-marka penanda di lantai untuk memudahkan pengunjung menjaga

    jarak di dalam ruang pamer

3. Memberikan petunjuk lokasi cuci tangan dengan memasang poster cucitangan yang

    benar


I. PROTOKOL AKSES PUBLIK

1. Mengatur akses masuk dan keluar pengunjung.

2. Mengatur antrian cuci tangan dan cek suhu badan sebelum masuk museum.

3. Membuat penanda jarak 1 meter sebagai acuan jarak antrean di konter tiket.

4. Membuat penanda arah di lantai dalam ruang pamer.

5. Membuat penanda pada kursi atau tempat duduk di area halaman untuk

    memudahkan pengunjung menjaga jarak.

6. Melakukan pembersihan dengan disinfektan pada fasilitas publik secara rutin.

7. Menjaga kebersihan toilet, menyediakan tisu, sabun, dan hand sanitizer.

8. Menjaga kebersihan area yang sering disentuh pengunjung

9. Membersihkan fasilitas difabel secara rutin.

10. Mengatur jumlah pengunjung untuk menghindari kerumunan.

        a. Ruang pengenalan sebanyak 0 orang

        b. Diorama 1 sebanyak 10 orang

        c. Diorama 2 sebanyak 10 orang

        d. Diorama 3 sebanyak 10 orang

        e. Diorama 4 sebanyak 7 orang

11. Menyiapkan alat pelindung yang memadai untuk petugas (penyediaan masker,

    sarung tangan, face shield dan cairan disinfekstan) sebagai syarat wajib ketika

    museum dibuka untuk umum.

12. Melakukan simulasi sesuai dengan protokol kesehatan sebelum museum dibuka

    untuk umum.


J. FASILITAS PENGUNJUNG 

1. Tersedianya fasilitas wastafel, sabun cuci tangan, dan hand sanitizer yang ditempatkan di

    pintu masuk dan keluar Museum/ tempat yang telah di tentukan.

2. Tersedianya cairan disinfektan di konter tiket, tempat penitipan tas, ruang tunggu, pusat

    informasi, mushola, perpustakaan dan tempat lainnya.

3. Ada petugas penjaga toilet dan mushola

4. Sarana dan prasarana pendukung layanan di masa pandemic covid 19 dipastikan tersedia

    sabun cair, cairan disenfektan, hand sanitizer.

5. Alat pendeteksi suhu tubuh (thermal gun).

6. Penggunaan auditorium dan fasilitas layanan workshop, pelatihan, serta edu-kids yang

    dapat menciptakan kerumunan orang sementara ditutup.

7. Menyediakan ruang kesehatan dengan perlengkapan P3K.

8. Adanya media informasi (info grafis) tentang protokol kesehatan dengan simbol-simbol

    tertentu: keharusan menjaga jarak minimal 1 m; keharusan mencuci tangan dengan sabun

    dan air mengalir; mencuci tangan dengan hand sanitizer; menggunakan masker; jika bersin

    atau batuk menutup dengan menggunakan siku tangan; dan dilarang berjabat tangan serta

    memasang penunjuk arah menuju akses toilet dan tempat cuci tangan.

9. Adanya penanda jarak di antrian tiket, tempat duduk, ruang pameran dan mushola.

10. Petugas penitipan tas.

11. Tempat penitipan tas, gagang pintu, ruang pameran, mushola, dan areal publik dilakukan

    penyemprotan cairan disinfektan sehari dua kali oleh petugas.

12. Pintu masuk dan keluar ruang diorama serta darurat, perpustakaan, ruang audiovisual

    selalu dalam kondisi terbuka.

13. Petugas selalu melayani dengan senyum sapa salam dan ikhlas.

14. Anda menjadi bagian dari SAHABAT MUSEUM.


Bagaimana informasi yang disediakan website ini?
   

Bagaimana informasi yang disediakan website ini?